Kisah Teladan Dihari Ibu

Pada suatu hari menjelang hari ibu (22 Desember), saya mengikuti diskusi teman-teman tentang hadiah yang mereka berikan pada ibu masing-masing. Seorang memberikan bunga pada ibunya, karena menurutnya bunga mewakili cinta yang ia sampaikan pada ibunya atas kasih yang ia terima dari ibunya. Teman yang lain ada yang tidak ingin ibunya bekerja terlalu berat. Di hari yang special bagi seorang ibu, sang anak memberikan kesempatan ibunya tidak bekerja berat. Ada juga yang sekadar memberi ucapan selamat pada ibunya. Sungguh saya menjadi kagum dengan sikap teman-teman yang tetap hirau dengan ibunya, meski beliau tidak dekat besama anak-anaknya. Mereka menunjukkan kerinduannya pada sang ibu. “Aku jadi teringat dengan ibuku di rumah”, kata seorang teman.
Saya sempat merenungkan hal ini juga. Kapan saya bisa sedikit membuat hati ibu saya bahagia. Mungkin terlalu jauh bila mengatakan ingin membalas budinya, karena budi dan kasih sayangnya tak akan terbalaskan.
Mari kita mengenang seberapa gigih perjuangan ibu. Sejak masih dalam kandungan kita tela mendapat kasih sayangnya. Ibu rela menanggung segala kesulitan yang dialami dalam kondisi berbadan dua(hamil) seperti itu. Namun ibu tetap sabar menunggu hingga, buah hatinya yang tercinta lahir.
Belum lagi ketika harus berjuang mati-matian saat melahirkan sang anak. Bagaikan menggantukan diri pada sehelai rambut. Mempertaruhkan jiwa demi keselamatan buah hati yang ditunggu-tunggu jerit tangisnya. Selanjutnya ibu memberiikan ASI-nya agar gizi sang anak terpenuhi. Pada masa perkembangan sang anak tidak jarang sakit, sehingga cukup menyita waktu dan perhatian ibu agar anaknya sembuh dan sehat lagi.
Siapakah yang memberikan pendidikan kita untuk pertama kalinya? Sebagian dari kita akan mengatakan ibu-lah yang mendidik kita pertama kali. Kita diajarkan berbiacara, sering kita dengar bahwa kata pertama yang bisa diucapkan bayi adallah Ma…ma. Mendengar kata ini menunjukaan betapa anak ketika itu sangat mendambakan belaian kasih seorang ibu. Ibu mengajarkan kita merangkak hingga bisa berjalan. Mengajarkan kita dengan penuh kesabaran. Satu hal yang dapat kita petik dari pengalaman, ketika ketika jatuh saat belajar berjalan, orang tua tidak memarahi kita, namun meyuruh dan membatu kita bangun dan mulai berjalan lagi, adalah ketika kita gagal, kita mesti bisa memotivasi diri untuk mencobanya lagi hingga kita berhasil.
Setelah bisa bermain-main dengan orang lain, sering juga sang anak membuat susah ibunya. Ibu sering menerima penaduan atas kenakalan anaknya, dan tak sedikit ada yang melontarkan kata-kata yang cukup tajam, “ Inikah yang ibu/orang tuamu ajarkan padamu?”, Ketika kita masih kecil dan belum terlalu tahu benar salah,mungkin tidak begitu berarti. Namun bila kita sudah mengenal dan harus bersikap yang semestinya, kita melakukan hal-hal yang merugikan orang lain, betapa sakitnya hati sang ibu kalau menerima pengaduan seperti itu lagi.
Meski anak sering membuat kesalahan, namun kasih ibu tak pernah surut. Ibu merupakan orang yang paling sering memberikan pembelaan untuk anak Ibu tidak ingin anaknya putus asa, dan memberi kesempatan kepada putr-putrinya untuk berbenah diri.
Hingga saat ini, berapa banyak kesalahan yang kita lakukan pada ibu? Berapa kali kita mengucapkan sekadar kata maaf kepada-nya? Meski kita tidak mohon maaf, ibu telah memaafkan kita dengan ikhlas, tak ada dendam dihatinya, yang ada hanya kasih yang selalu menemani dan mengantarkan putra-putreinya meraih sukses.
Mari dihari Ibu ini, kita berusaha merasakan cinta kasih ibu, dan belajar berterima kasih padanya, walau hanya dengan ucapan selamat hari Ibu, atau mungkin sebatas melakukan hal kecil yang dapat membuat bahagi dan ,enyejukkan hati ibu, “hormat kami, putra-putrimu Ibu” [write : Hapit Putra Kaumanjaya]

2 Tanggapan to “Kisah Teladan Dihari Ibu”

  1. nairasmile Says:

    slmat hari ibu yooo….

    happy beloved moms day… i love you mom…

  2. moveov Says:

    selamat hari ibu juga bro…ngemeng2 udah tak cantumin di blogroll bro


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s