Sebuah Renungan : Kakak Orang yang dikereta tadi ya

ini adalah sebuah tulisan yang menyentuh dari seorang teman saya yang berada dikaskus, dari tulisan ini saya merasa tersentuh.. dan membuat saya merasa harus share di blog ini. sekian lama tidak pernah posting. hari ini mungkin sedikit memberi inspirasi orang dari tulisan ini🙂

Copas dari sini :

Sebenernya pengalaman ini udah agak lama gan, sekitar 1,5 bulan yang lalu. Ane orang bekasi yang kebetulan kuliah di Jogja, 1 bulan lalu pas liburan UAS ane pulang ke bekasi, kebetulan naik Fajar Utama Yogya dari Jogja ke Jatinegara. Ane dapet kursi yang sampingnya ane kosong. Menjelang kereta berangkat ane liat ada cewek yang bawa koper kecil, tapi pake dibawain sama poter (kuli angkut stasiun) padahal kopernya kecil. Dalam hati ane mikir “yaelah koper kecil gitu pake dibawain segala, manja banget sih!”. Ternyata kursi dia juga sampingnya kosong.

Kereta berangkat, ane seperti biasa dan orang2 lain juga pasti ngelakuin itu, berusaha tidur biar kerasa cepet. Ane ga bisa tidur jadi ngamatin orang2 sekitar situ, sesekali orang jualan makanan/minuman masuk (padahal kelas bisnis). Ane liat cewe tadi, dia kok setiap beli makanan/minuman selalu nanyain ke pedagangnya tentang uang yang dia kasih ke pedagang. Ane bingung.

Masuk Cirebon makin banyak pedagang yang lewat, dan pengemis masuk. Lagi2 cewe tadi nanyain tentang uang yang dia kasih ke pengemis. Ane makin bingung. dan anehnya dia dari tadi selalu menggenggam buntelan uang yang bervariasi dari 1000 – 10.000 rupiah. buat apa pikir ane. dan ane dapetin jawabannya.. pas dia lagi mau ngambil makanan di meja kecil depannya, air botolannya jatuh, cewe itu meraba-raba nyari botol itu.. oh tuhan.. ternyata dia buta…

Seketika (mungkin ane sedikit lebay) mata ane basah ngeliat itu.. ya tuhan.. ada seorang buta pergi sendirian.. dalam hati ane berharap ane bisa bantuin dia paling ga sedikit aja. Ternyata doa ane dikabulin, sampai jatinegara, dia awalany dituntun sama polsuska, tapi cuma sampai luar gerbong. dia kebingungan ga ada yang bantuin dia. bodo amat mau dibilang sok pahlawan ane nawarin bantuan

ane : mbak, mau kmana?
cewe : oh saya mau ke rawamangun kak..
a : kalo boleh saya bantu mbak ya.
c : oh terima kasih banyak, saya bingung ga ada yang bantu saya…
a : (saya gandeng dia, jujur, ada rasa malu ketika jadi perhatian orang2 disitu, tapi udah dari tadi saya tekad bantu dia) sambil jalan saya ngobrol sedikit sama dia..
c :kakak pasti orang dari kereta tadi ya?
saya kaget kok dia bisa tau..

a : kok tau mbak?
c : oh bener kan, kakak pasti orang jogja ya?
a : oh bukan, saya orang bekasi, kenapa ngira saya orang jogja? mbak jogja ya? (walopun dari logatnya jelas dia bukan orang jogja)
c : Oh saya kira orang jogja, ga soalnya kakak baik, saya tadi baru pulang dari jenguk kakak saya, pas di jogja saya terkesan sekali, pas waktu saya sampai jogja, banyak orang ganti2an nolong saya sampe ketemu kakak saya, awalnya saya kira mereka minta imbalan, waktu mau saya kasih duit mereka nolak, makanya saya kira kakak orang jogja.. emang kakak ngapain di jogja?
a : saya kuliah mbak
c : dimana? kakak saya juga kuliah di jogja
a : saya di U**, kakak mbak dimana?
c : Oh kalo kakak saya di **I…
a : coba mata saya normal, saya mau kuliah disana. Susah kak kalo jadi orang cacat di jakarta, harus punya duit buat cari yang mau bantuin kemana2. kalo ga punya duit pasti jadi gelandangan….

Selanjutnya kami bicara sampai dia dapet bajaj.. ane titipin ke tukang bajaj biar dianter ke rawamangun..

Ane tertegun. banyak hal yang ane dapetin dari sana, keberaniannya dan tentunya refleksi buat kita semua terutama orang jakarta.. apakah orang buta ini benar2 mencerminkan ke individualisan kita.. dan apakah keramahan dan bantuan tanpa imbalan harus dicari jauh2 ke luar jakarta?.. ane sedih..
maaf kalau ane nyinggung banyak agan2 disini.. cuma sekedar shared.. dan refleksi buat kita semua.. satu lagi harapan ane.. plis jangan hina orang cacat.. jujur ane sering banget ngetawain mereka.. tapi sejak kejadian ini ane malu karena ga punya keberanian setinggi mereka ngarungin hidup.

Sumber dari :

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3431502

3 Tanggapan to “Sebuah Renungan : Kakak Orang yang dikereta tadi ya”

  1. Lilik Ardi Nugroho Says:

    subhanallah… semoga anda mendapat kemudahan dari Allah atas kebaikan sauadra…
    dan semoga wanita itu mendapat berkah dari kebutaannya…. dan selalu bersemangat untuk hidupnya… dan mensyukuri apa yg ada…

  2. Ari Says:

    salut untuk si mas * ane * smoga amal anda di balas Alloh SWT, dan kita semua wajib mencontohnya…. tolong menolong tanpa mengharapkan imbalan uang..

  3. dhanis Says:

    saya yakin, Tuhan memberikan karunia kepada anda untuk membuka empati secara maksimal. meskipun selama ini empati anda kepada orang lain masih minim.
    saya salut dan menyentuh hati saya dengan cerita anda tadi.
    empati saya kepada orang lain akan saya maksimalkan juga.
    Tuhan memberkati


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s