Kumpulan Misteri Dunia Yang Belum Terpecahkan

Ada beberapa hal yang menarik dari artikel ini, sebuah pembahasan yang memang lazim untuk mengetahui adanya misteri dunia yang belum terpecahkan.. 🙂 selamat membaca teman2 🙂

1. PENCIPTAAN MANUSIA :

Charles Darwin pernah menawarkan teori bahwa manusia adalah hasil evolusi dari kera. Jika demikian halnya, maka “seharusnya” manusia akan terus berevolusi menjadi mahluk yang lebih baik. Namun faktanya, sudah lebih dari 2000 tahun, tidak ada perubahan pada manusia. Apakah itu berarti evolusi berhenti?

2. JALAN BIMINI :
Para diver (penyelam) yang tentu pernah melihat sebentuk jalan setapak di bawah laut utara Pulau Bimini di Kepulauan Bahama. Banyak orang berpendapat jalan setapak itu dibuat oleh alam. Namun penataan batu jalan itu menimbulkan pertanyaan lanjutan karena terlalu “rapi”. Beberapa ahli menduga jalan itu adalah bagian dari Kota Atlantis (seperti yang ditulis oleh Plato beberapa abad silam). Dan Jalan Bimini masih menjadi pertanyaan : apakah jalan itu dibuat alam atau manusia? Siapa pembuatnya?

3. BOLA CAHAYA MARFA :
Disebut juga “Bola Cahaya Hantu”. Pertama kali terlihat tahun 1880 di sebelah barat kota Marfa, Texas. Cahaya itu dideskripsikan sebesar bola basket, melayang dengan ketinggian pundak manusia. Biasanya berwarna putih, kuning, orange, merah, dan kadang-kadang biru atau hijau. Bola-bola itu biasa terbang mengelilingi daerah tertentu, kemudian menghilang dengan sendirinya. Hingga hari ini, cahaya itu masih sering tampak.

4. MISTERI HILANGNYA JIMMY HOFFA :
Dikenal sebagai Pimpinan Buruh Amerika yang paling berpengaruh di tahun 1950 – 1960, Jimmy Hoffa adalah figur yang telah mengubah wajah dunia perburuhan Amerika. Tanggal 30 Juli 1975, Hoffa menghilang di tempat parkir Detroit dan tidak pernah ditemukan lagi. Salah satu teori yang diyakini adalah Hoffa dibunuh oleh Anthony Jack Giacalone, seorang pimpinan geng New Jersey. Mayat Hoffa disebutkan dikubur di bawah fondasi stadion The Giants, Detroit. Ketika dilakukan penggalian di fondasi stadion tersebut, mayat Hoffa tidak ditemukan.

5. MOTHMAN :
Mothman adalah salah satu urban legend yang cukup terkenal di daerah Virginia. Mothman digambarkan adalah mahluk bersayap dan setinggi manusia, bermata merah, kadang muncul tanpa kepala dan mata merahnya ada di dada. Pertama kali ditemukan di daerah perkuburan di Virginia tahun 1926.

6. JACK THE RIPPER :

Terkenal sebagai pembunuh misterius di tahun 1888, identitas Jack The Ripper hingga hari ini tidak pernah terungkap. Korbannya adalah wanita tuna susila yang dibunuh dengan cara mutilasi yang cukup handal dan sempurna, membuat para polisi berpikir Jack adalah seorang dokter bedah. Walau sudah banyak buku, film, dan teori yang dipublikasikan, identitas Jack The Ripper tetap misterius dan belum ada satu pun bukti yang bisa menjelaskan jati diri sebenarnya.

7. THE BABUSHKA LADY :
Jika Anda pernah menyaksikan rekaman pembunuhan Presiden John F. Kennedy di Dallas tahun 1963, perhatikan di sudut kanan rekaman itu. Ada seorang wanita berkerudung babushka (selendang buatan Rusia) yang tampak merekam kejadian. Anehnya, wanita itu tidak pernah ditemukan. Pihak FBI telah meminta wanita itu untuk menyerahkan rekaman itu demi membantu FBI menemukan pembunuh Presiden Amerika. Namun wanita itu tidak pernah muncul. Siapakah dia? Bagaimana dia bisa berdiri begitu dekat dengan mobil Presiden?

8. ZODIAC KILLER :
Salah satu pembunuh paling cerdas yang tidak pernah tertangkap hingga hari ini adalah Zodiac Killer. Tahun 1960, Zodiac Killer melakukan usaha pembunuhan terhadap 7 orang di California Utara. Lima korbannya meninggal, dan dua terluka parah. Awalnya, polisi kesulitan mencari jati diri pembunuh. Sebulan setelah pembunuhan pertama, sang pembunuh mengirimkan surat kepada polisi dan mengklaim dirinya bernama Zodiac Killer, serta menantang polisi untuk menangkapnya.
Setelah aksi pembunuhan ke-7, Zodiac Killer tiba-tiba lenyap.

9. OGOPOGO :
Mahluk yang mirip dengan Nessy (berleher panjang, bertubuh besar, dan berkepala seperti kadal) ini adalah mahluk misterius yang muncul di Sungai Okanagan, Canada. Banyak saksi yang berhasil merekam foto mahluk ini. Namun tidak seorang pun yang berhasil menangkapnya. Mahluk yang juga dikenal dengan nama Naitaka ini kini menjadi maskot Taman Keilowa, Canada. Dan hingga hari ini, misteri ini tidak pernah diungkapkan.

Iklan

Hukum Menabur dan Memanen!!

Teman teman ada sedikit cerita nich.. sapa meminta teladan dari sini.. ayo.. membaca…!!!

Pada suatu hari seorang pemuda sedang berjalan di tengah hutan, tiba-tiba ia mendengar jeritan minta tolong. Ternyata ia melihat seorang pemuda sebaya dengan dia sedang bergumul dengan lumpur yang mengambang, semakin bergerak malah semakin dalam ia terperosok. Pemuda yang pertama tadi hendak sekuat tenaga memberikan pertolongannya, dengan susah payah pemuda yang terperosok itu dapat di selamatkan. Pemuda yang pertama memapah pemuda yang terperosok ini pulang ke rumahnya.

Ternyata rumah si pemuda kedua sangat bagus, besar, megah, dan mewah… Ayah pemuda ini sangat beterima kasih atas pertolongan yang diberikan kepada anaknya, dan hendak memberikan uang, pemuda yang pertama ini menolak pemberian tersebut. Ia berkata bahwa sudah selayaknya sesama manusia menolong orang lain yang dalam kesusahan. Sejak kejadian ini mereka menjalin persahabatan.

Si pemuda pertama adalah seorang yang miskin, sedangkan si pemuda kedua adalah bangsawan yang kaya raya. Si pemuda yang miskin ini mempunyai cita – cita untuk menjadi dokter, namun ia tidak mempunyai biaya untuk kuliah. Tetapi, ada seorang yang murah hati, yaitu ayah dari pemuda bangsawan itu. Ia memberi beasiswa sampai akhirnya meraih gelar dokter.

Tahukah saudara nama pemuda miskin yang jadi dokter ini?
Namanya ALEXANDER FLEMING yang kemudian menemukan obat Penisilin. Si pemuda bangsawan masuk dinas militer dan dalam suatu tugas ke medan perang, ia terluka parah sehinga (roghuzshy.wordpress.com)menyebabkan demam yang sangat tingi karena infeksi. Pada waktu itu belum ada obat untuk infeksi serupa itu. Para dokter mendengar tentang penisilin penemuan Dr.Fleming dan mereka menyuntik dengan penisilin yang merupakan obat penemuan baru. Apa yang terjadi? berangsur- angsur demam akibat infeksi itu reda dan si pemuda akhirnya sembuh!!!

Tahukah saudara siapa nama pemuda itu? Namanya adalah WINSTON CHURCHIL, PM Inggris yang termasyhur itu. Dalam kisah in kita dapat melihat hukum menabur dan menuai. Fleming menabur kebaikan, ia menuai kebaikan pula. Cita- citanya terkabul, ia menjadi dokter. Fleming menemukan penisilin yang akhirnya menolong jiwa churchil. Tidak sia – sia bukan beasiswa yang diberikan ayah Churchil?

True Story Los Felidas Part 2

Dua hari lewat tanpa kabar. Pada hari ketiga, pukul 18:00 senja, mereka menerima telepon dari salah seorang staff mereka. “Tuhan maha kasih, Nyonya, kalau memang Tuhan mengijinkan, kami mungkin telah menemukan ibu Nyonya. Hanya cepat sedikit, waktunya mungkin tidak banyak lagi.” Mobil mereka memasuki sebuah jalanan yang sepi, dipinggiran kota yang kumuh dan banyak angin. Rumah-rumah di sepanjang jalan itu tua-tua dan kusam. Satu, dua anak kecil tanpa baju bermain-main ditepi jalan. Dari jalanan pertama, mobil berbelok lagi kejalanan yang lebih kecil , kemudian masih belok lagi kejalanan berikutnya yang lebih kecil lagi. Semakin lama mereka masuk dalam lingkungan yang semakin menunjukkan kemiskinan.

Tubuh Serrrafona gemetar, ia seolah bisa mendengar panggilan itu. “Lekas, Serrafonna, mama menunggumu, sayang”. Ia mulai berdoa “Tuhan, beri saya setahun untuk melayani mama. Saya akan melakukan apa saja”. Ketika mobil berbelok memasuki jalan yang lebih kecil, dan ia bisa membaui kemiskinan yang amat sangat, ia berdoa: “Tuhan beri saya sebulan saja”. Mobil belok lagi kejalanan yang lebih kecil, dan angin yang penuh derita bertiup, berebut masuk melewati celah jendela mobil yang terbuka. Ia mendengar lagi panggilan mamanya, dan ia mulai menangis: “Tuhan, kalau sebulan terlalu banyak, cukup beri kami seminggu untuk saling memanjakan”.

Ketika mereka masuk belokan terakhir, tubuhnya menggigil begitu hebat sehingga Geraldo memeluknya erat-erat. Jalan itu bernama Los Felidas. Panjangnya sekitar 180 meter dan hanya kekumuhan yang tampak dari sisi ke sisi, dari ujung keujung. Di tengah-tengah jalan itu, di depan puing – puing sebuah toko, tampak onggokan sampah dan kantong – kantong plastik, dan ditengah-tengahnya, terbaring seorang wanita tua dengan pakaian sehitam jelaga, tidak bergerak-gerak. Mobil mereka berhenti diantara 4 mobil mewah lainnya dan 3 mobil polisi. Di belakang mereka sebuah ambulans berhenti, diikuti empat mobil rumah sakit lain. Dari kanan kiri muncul pengemis-pengemis yang segera memenuhi tempat itu. “Belum bergerak dari tadi.” Lapor salah seorang. Pandangan Serrafona gelap tapi ia menguatkan dirinya untuk meraih kesadarannya dan turun. Suaminya dengan sigap sudah meloncat keluar, memburu ibu mertuanya. “Serrafona, kemari cepat! Ibumu masih hidup, tapi kau harus menguatkan hatimu.”

Serrafona memandang tembok dihadapannya, dan ingat saat ia menyandarkan kepalanya ke situ. Ia memandang lantai di kakinya dan ingat ketika ia belajar berjalan. Ia membaui bau jalanan yang busuk, tapi mengingatkannya pada masa kecilnya. Air matanya mengalir keluar ketika ia melihat suaminya menyuntikkan sesuatu ke tangan wanita yang terbaring itu dan memberinya isyarat untuk mendekat. “Tuhan”, ia meminta dengan seluruh jiwa raganya, “beri kami sehari, Tuhan, biarlah saya membiarkan mama mendekap saya dan memberitahunya bahwa selama 25 tahun ini hidup saya amat bahagia. Jadi mama tidak menyia-nyiakan saya”. Ia berlutut dan meraih kepala wanita itu kedadanya. Wanita tua itu perlahan membuka matanya dan memandang keliling, ke arah kerumunan orang-orang berbaju mewah dan perlente, ke arah mobil-mobil yang mengkilat dan ke arah wajah penuh air mata yang tampak seperti wajahnya sendiri ketika ia masih muda. “Mama….”, ia mendengar suara itu, dan ia tahu bahwa apa yang ditunggunya tiap malam – antara waras dan tidak – dan tiap hari – antara sadar dan tidak – kini menjadi kenyataan. Ia tersenyum, dan dengan seluruh kekuatannya menarik lagi jiwanya yang akan lepas. Perlahan ia membuka genggaman tangannya, tampak sebentuk anting-anting yang sudah menghitam.

Serrafona mengangguk, dan tanpa perduli sekelilingnya ia berbaring di atas jalanan itu dan merebahkan kepalanya di dada mamanya. “Mama, saya tinggal di istana dan makan enak tiap hari. Mama jangan pergi dulu. Apapun yang mama mau bisa kita lakukan bersama-sama. Mama ingin makan, ingin tidur, ingin bertamasya, apapun bisa kita bicarakan. Mama jangan pergi dulu… Mama…” Ketika telinganya menangkap detak jantung yang melemah, ia berdoa lagi kepada Tuhan: “Tuhan maha pengasih dan pemberi, Tuhan….. satu jam saja…. …satu jam saja…..” Tapi dada yang didengarnya kini sunyi, sesunyi senja dan puluhan orang yang membisu. Hanya senyum itu, yang menandakan bahwa penantiannya selama seperempat abad tidak berakhir sia-sia.

Tamat.

True Story Los Felidas Part 1

Los Felidas adalah nama sebuah jalan di ibu kota sebuah negara di Amerika Selatan, yang terletak di kawasan terkumuh diseluruh kota. Ada sebuah kisah yang menyebabkan jalan itu begitu dikenang orang, dan itu dimulai dari kisah seorang pengemis wanita yang juga ibu seorang gadis kecil. Tidak seorang pun yang tahu nama aslinya, tapi beberapa orang tahu sedikit masa lalunya, yaitu bahwa ia bukan penduduk asli disitu, melainkan dibawa oleh suaminya dari kampung halamannya.

Seperti kebanyakan kota besar di dunia ini, kehidupan masyarakat kota terlalu berat untuk mereka, dan belum setahun mereka di kota itu,mereka kehabisan seluruh uangnya, dan pada suatu pagi mereka sadar bahwa mereka tidak tahu dimana mereka tidur malam nanti dan tidak sepeserpun uang ada dikantong. Padahal mereka sedang menggendong bayi mereka yang berumur 1 tahun.

Dalam keadaan panik dan putus asa, mereka berjalan dari satu jalan ke jalan lainnya, dan akhirnya tiba di sebuah jalan sepi dimana puing-puing sebuah toko seperti memberi mereka sedikit tempat untuk berteduh. Saat itu angin Desember bertiup kencang, membawa titik-titik air yang dingin. Ketika mereka beristirahat dibawah atap toko itu, sang suami berkata: “Saya harus meninggalkan kalian sekarang. Saya harus mendapatkan pekerjaan, apapun, kalau tidak malam nanti kita akan tidur disini.”

Setelah mencium bayinya ia pergi. Dan ia tidak pernah kembali. Tak seorangpun yang tahu pasti kemana pria itu pergi, tapi beberapa orang seperti melihatnya menumpang kapal yang menuju ke Afrika. Selama beberapa hari berikutnya sang ibu yang malang terus menunggu kedatangan suaminya, dan bila malam tidur di emperan toko itu.

Pada hari ketiga, ketika mereka sudah kehabisan susu, orang-orang yang lewat mulai memberi mereka uang kecil, dan jadilah mereka pengemis di sana selama 6 bulan berikutnya. Pada suatu hari, tergerak oleh semangat untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik, ibu itu bangkit dan memutuskan untuk bekerja. Masalahnya adalah di mana ia harus menitipkan anaknya, yang kini sudah hampir 2 tahun, dan tampak amat cantik jelita. Tampaknya tidak ada jalan lain kecuali meninggalkan anak itu disitu dan berharap agar nasib tidak memperburuk keadaan mereka. Suatu pagi ia berpesan pada anak gadisnya, agar ia tidak kemana-mana, tidak ikut siapapun yang mengajaknya pergi atau menawarkan gula-gula. Pendek kata, gadis kecil itu tidak boleh berhubungan dengan siapapun selama ibunya tidak ditempat. “Dalam beberapa hari mama akan mendapatkan cukup uang untuk menyewa kamar kecil yang berpintu, dan kita tidak lagi tidur dengan angin di rambut
kita”.

Gadis itu mematuhi pesan ibunya dengan penuh kesungguhan. Maka sang ibu mengatur kotak kardus dimana mereka tinggal selama 7 bulan agar tampak kosong, dan membaringkan anaknya dengan hati-hati di dalamnya. Di sebelahnya ia meletakkan sepotong roti. Kemudian, dengan mata basah ibu itu menuju kepabrik sepatu, di mana ia bekerja sebagai pemotong kulit. Begitulah kehidupan mereka selama beberapa hari, hingga di kantong sang Ibu kini terdapat cukup uang untuk menyewa sebuah kamar berpintu di daerah kumuh. Dengan suka cita ia menuju ke penginapan orang-orang miskin itu, dan membayar uang muka sewa kamarnya.

Tapi siang itu juga sepasang suami istri pengemis yang moralnya amat rendah menculik gadis cilik itu dengan paksa, dan membawanya sejauh 300 kilometer ke pusat kota. Di situ mereka mendandani gadis cilik itu dengan baju baru, membedaki wajahnya, menyisir rambutnya dan membawanya ke sebuah rumah mewah dipusat kota. Di situ gadis cilik itu dijual. Pembelinya adalah pasangan suami istri dokter yang kaya, yang tidak pernah bisa punya anak sendiri walaupun mereka telah menikah selama 18 tahun. Mereka memberi nama anak gadis itu Serrafona, dan mereka memanjakannya dengan amat sangat. Di tengah-tengah kemewahan istana itulah gadis kecil itu tumbuh dewasa.

Ia belajar kebiasaan-kebiasaan orang terpelajar seperti merangkai bunga, menulis puisi dan bermain piano. Ia bergabung dengan kalangan-kalangan kelas atas, dan mengendarai Mercedes Benz kemanapun ia pergi. Satu hal yang baru terjadi menyusul hal lainnya, dan bumi terus berputar tanpa kenal istirahat.

Pada umurnya yang ke-24, Serrafona dikenal sebagai anak gadis Gubernur yang amat jelita, yang pandai bermain piano, yang aktif di gereja, dan yang sedang menyelesaikan gelar dokternya. Ia adalah figure gadis yang menjadi impian tiap pemuda, tapi cintanya direbut oleh seorang dokter muda yang welas asih, yang bernama Geraldo. Setahun setelah perkawinan mereka, ayahnya wafat, dan Serrafona beserta suaminya mewarisi beberapa perusahaan dan sebuah real-estate sebesar 14 hektar yang diisi dengan taman bunga dan istana yang paling megah di kota itu. Menjelang hari ulang tahunnya yang ke-27, sesuatu terjadi yang merubah kehidupan wanita itu.

Pagi itu Serrafona sedang membersihkan kamar mendiang ayahnya yang sudah tidak pernah dipakai lagi, dan di laci meja kerja ayahnya ia melihat selembar foto seorang anak bayi yang digendong sepasang suami istri. Selimut yang dipakai untuk menggendong bayi itu lusuh, dan bayi itu sendiri tampak tidak terurus, karena walaupun wajahnya dilapisi bedak tetapi rambutnya tetap kusam. Sesuatu ditelinga kiri bayi itu membuat jantungnya berdegup kencang. Ia mengambil kaca pembesar dan mengkonsentrasikan pandangannya pada telinga kiri itu. Kemudian ia membuka lemarinya sendiri, dan mengeluarkan sebuah kotak kayu mahoni. Di dalam kotak yang berukiran indah itu dia menyimpan seluruh barang-barang pribadinya, dari kalung-kalung berlian hingga surat-surat pribadi.

Tapi diantara benda-benda mewah itu terdapat sesuatu terbungkus kapas kecil, sebentuk anting-anting melingkar yang amat sederhana, ringan dan bukan emas murni. Ibunya almarhum memberinya benda itu sambil berpesan untuk tidak kehilangan benda itu. Ia sempat bertanya, kalau itu anting-anting, dimana satunya. Ibunya menjawab bahwa hanya itu yang ia punya. Serrafona menaruh anting-anting itu didekat foto. Sekali lagi ia mengerahkan seluruh kemampuan melihatnya dan perlahan-lahan air matanya berlinang.

Kini tak ada keragu-raguan lagi bahwa bayi itu adalah dirinya sendiri. Tapi kedua pria wanita yang menggendongnya, yang tersenyum dibuat-buat, belum penah dilihatnya sama sekali. Foto itu seolah membuka pintu lebar-lebar pada ruangan yang selama ini mengungkungi pertanyaan – pertanyaannya, misalnya: kenapa bentuk wajahnya berbeda dengan wajah kedua orang tuanya, kenapa ia tidak menuruni golongan darah ayahnya.

Saat itulah, sepotong ingatan yang sudah seperempat abad terpendam, berkilat di benaknya, bayangan seorang wanita membelai kepalanya dan mendekapnya di dada. Di ruangan itu mendadak Serrafona merasakan betapa dinginnya sekelilingnya tetapi ia juga merasa betapa hangatnya kasih sayang dan rasa aman yang dipancarkan dari dada wanita itu. Ia seolah merasakan dan mendengar lewat dekapan itu bahwa daripada berpisah lebih baik mereka mati bersama. Matanya basah ketika ia keluar dari kamar dan menghampiri suaminya yang sedang membaca koran: “Geraldo, saya adalah anak seorang pengemis, dan mungkinkah ibu saya masih ada di jalan sekarang setelah 25 tahun?” Itu adalah awal dari kegiatan baru mereka mencari masa lalu Serrafonna.

Foto hitam-putih yang kabur itu diperbanyak puluhan ribu lembar dan disebar ke seluruh jaringan kepolisian diseluruh negeri. Sebagai anak satu-satunya dari bekas pejabat yang cukup berpengaruh di kota itu, Serrafonna mendapatkan dukungan dari seluruh kantor kearsipan, kantor surat kabar dan kantor catatan sipil. Ia membentuk yayasan-yayasan untuk mendapatkan data dari seluruh panti-panti orang jompo dan badan-badan sosial di seluruh negeri dan mencari data tentang seorang wanita.

Bulan demi bulan lewat, tapi tak ada perkembangan apapun dari usahanya. Mencari seorang wanita yang mengemis 25 tahun yang lalu di negeri dengan populasi 90 juta bukan sesuatu yang mudah. Tapi Serrafona tidak punya pikiran untuk menyerah. Dibantu suaminya yang begitu penuh pengertian, mereka terus menerus meningkatkan pencarian mereka. Kini, tiap kali bermobil, mereka sengaja memilih daerah-daerah kumuh, sekedar untuk lebih akrab dengan nasib baik. Terkadang ia berharap agar ibunya sudah almarhum sehingga ia tidak terlalu menanggung dosa mengabaikannya selama seperempat abad. Tetapi ia tahu, entah bagaimana, bahwa ibunya masih ada, dan sedang menantinya sekarang. Ia memberitahu suaminya keyakinan itu berkali-kali, dan suaminya mengangguk-angguk penuh pengertian.

Pagi, siang dan sore ia berdoa: “Tuhan, ijinkan saya untuk satu permintaan terbesar dalam hidup saya: temukan saya dengan ibu saya”. Tuhan mendengarkan doa itu. Suatu sore mereka menerima kabar bahwa ada seorang wanita yang mungkin bisa membantu mereka menemukan ibunya. Tanpa membuang waktu, mereka terbang ke tempat itu, sebuah rumah kumuh di daerah lampu merah, 600 km dari kota mereka. Sekali melihat, mereka tahu bahwa wanita yang separoh buta itu, yang kini terbaring sekarat, adalah wanita di dalam foto. Dengan suara putus-putus, wanita itu mengakui bahwa ia memang pernah mencuri seorang gadis kecil ditepi jalan, sekitar 25 tahun yang lalu. Tidak banyak yang diingatnya, tapi diluar dugaan ia masih ingat kota dan bahkan potongan jalan dimana ia mengincar gadis kecil itu dan kemudian menculiknya. Serrafona memberi anak perempuan yang menjaga wanita itu sejumlah uang, dan malam itu juga mereka mengunjungi kota dimana Serrafonna diculik.

Mereka tinggal di sebuah hotel mewah dan mengerahkan orang-orang mereka untuk mencari nama jalan itu. Semalaman Serrafona tidak bisa tidur. Untuk kesekian kalinya ia bertanya-tanya kenapa ia begitu yakin bahwa
ibunya masih hidup sekarang, dan sedang menunggunya, dan ia tetap tidak tahu jawabannya.

to be continued…

NDE, Pengalaman Sebelum Mati!

Pengalaman Menjelang mati (NDE)
Seorang teman berkata:
seperti nya anda memang blom mengerti, mungkin anda perlu untuk hidup untuk beberapa tahun lagi agar anda tau dan sadar..

– dimana anda berdiri
– siapa anda
– bagaimana cara kerja dunia ini
– apa saja asesoris pelengkap manusia agar bisa bertahan hidup,
– apa saja perlu di persiapkan untuk mati

Karna, percaya ato tidak..saya pernah berjalan mengelilingi tubuh saya sewaktu kecelakaan beberapa tahun yang lalu..dan dari situ saya mengetahui bahwa setiap manusia yang sudah mati..roh mereka tidak akan bergentanyangan di bumi ini untuk mengunjungi ato mendatangi orang2 yang dikenalnya tapi roh-roh tsbt akan pergi kepada sang pencipta….
dan semua roh2 yang gentanyangan di bumi ini adalah iblis yang menjelma/mengambil bentuk manusia yang sudah mati tadi untuk mempengaruhi manusia menuju jalannya..
semua hal itu diberitahu oleh sesuatu yang bentuknya seperti matahari, bercahaya hingga saya tak sanggup untuk melihatnya dan saya hanya menunduk melihat cahaya itu..

Sejak saat itu saya tidak pernah percaya akan hantu/roh yang bergentanyangan di bumi, karena mereka tidak sejalan dengan saya..
saya hanya mengatakan yang sejujurnya, terserah pada teman2 untuk mempercayai ato tidak..

Love,
The Djojoch

Reply Seorag teman :

Ok, saya percaya.
Anda mengalami NDE.
NDE (Near Death Experience) dialami oleh banyak orang, dan sifatnya subjektif. Itulah mengapa sains sampai saat ini masih belum mampu mengungkapkannya.
Ada orang yang melihat cahaya merah muncul di depannya dan menariknya. Bahkan bila saudara jo akrab dengan Guns n Roses, pada lagu terakhir album Use Your Illusion 1 terdapat pengalaman pribadi axel rose saat ia dalam kondisi koma karena OD. Kebetulan judulnya juga Coma dan merupakan lagu dengan durasi terpanjang dalam seluruh album GnR.
Jutaan orang mengatakan bahwa mereka mengalami NDE dan pastinya lebih banyak lagi yang mengalaminya namun tidak mau menceritakannya. Saya salut dengan rekan jo disini yang mau bercerita mengenai hal tersebut kepada kita semua. Sebagai contoh sebuah badan statistik di amerika mencatat 8-12 juta orang mengalami NDE yang intinya bercerita tentang hidup sesudah mati itu seperti apa; di Inggris, ditemukan 7 dari 10 orang percaya pada apa yang ia saksikan pada saat NDE dan hal tersebut meyakinkan mereka bahwa hidup sesudah mati itu ada.

Mari kita lihat NDE dari orang lain
Saya melihat dengan mata kepala saya sendiri bagaimana nenek saya sesaat sebelum meninggal mengatakan bahwa ada burung merak yang terbang dan hinggap di pintu kamar, tepat di belakang saya duduk waktu itu.
Jack Foreman,seorang teknisi angkatan laut, yang berhasil selamat, menceritakan bahwa ia menyaksikan seluruh kisah hidupnya terpampang didepannya seperti sebuah film di bioskop. mulai dari saat ia di dalam rahim, dibaptis saat kecil, peristiwa memalukan saat ia mengotori celananya waktu kecil. iapun mendengar suara ribut yang semakin lama semakin keras keluar dari sebuah lorong gelap dengan sumber cahaya super terang di ujung lorong tersebut. Cahaya ini mulai berujud manusia dan berpesan padanya, “Engkau mesti pergi.” Kemudian segalanya yang telah ia saksikan kembali bergerak mundur dengan cepat hingga ia kembali ke rahim dan akhirnya sadar dari koma.

Penelitian Dr. Susan Blackmore menyimpulkan bahwa keyakinan dalam hidup sesudah mati tidaklah perlu bagi seorang yang mengalami NDE:
“NDE terjadi pada orang2 yang ‘tidak beriman pada hari akhir’ : baik itu atheist maupun seorang pendosa. “
Howard Storm dan beberapa atheist terkenal yang mendapat kesempatan kedua mengakui diselamatkan oleh yesus saat ia akan dimasukkan neraka. Sehingga setelah hidup kembali ia menjadi orang beriman. Namun sebaliknya, malah ada atheist yang semakin kuat ke atheisannya setelah mengalami NDE, seperti Daniel C Dennett.

Penelitian dari Gerry Lougrhan,pada tahun 2001. Terhadap 50 peristiwa NDE yang di alami khusus oleh atheist mendapatkan data sbb:
1. 75% merasakan perasaan cinta yang sangat luar biasa
2. 65% merasakan telepati mental
3. 100% mengalami review kehidupan (dari bayi hingga saat itu)
4. 75% mengatakan melihat ‘Tuhan’
5. 50% merasakan kegembiraan yang teramat sangat
6. 63% merasakan mendapatkan sebuah pengetahuan yang tak terbatas
7. 25% merasakan mengunjungi dunia akhirat (dalam berbagai versi)
8. 13% merasakan mendapat pesan bahwa ia belum saatnya mati
9. 50% merasakan bertemu dengan Yesus
10. 50% merasakan rasa takut yang teramat sangat
11. 13% merasa diberitahu mengenai hidupnya di masa lalu
12. 50% merasa berada atau melihat neraka
13. 25% merasa berada atau melihat sumber pengetahuan universal

Hal2 yang tidak ditemukan dalam NDE yang dialami atheist, namun ditemukan pada NDE yang dialami oleh theist antara lain
1. Atheist tidak merasakan di ingatkan bahwa ia memiliki sebuah pengetahuan yang tidak dia ketahui.
2. Atheist tidak merasakan di kunjungi atau mengunjungi teman2 lamanya yang telah tiada.
3.Atheist tidak merasa melihat roh berada di antara orang2.
4. Tidak ada atheist yang mengalami NDE akibat dari usaha bunuh diri
5. Atheist tidak melihat adanya setan, iblis atau mahluk menyeramkan lainnya.

Kesimpulan dari data ini menurut Gerry adalah :
Fakta bahwa tidak ada atheist yang melihat roh berada di antara manusia dan tidak pula melihat iblis, menunjukkan bahwa apa yang ia ingin kita lihat pada saat mati, itulah yang akan kita lihat pada NDE. Atheist ingin tahu apakah tuhan itu benar2 ada atau tidak, maka ia melihat tuhan pada saat NDE.

Teori:
Begitu banyak teori misalnya teori dari bidang kedokteran, dan neurologi, evolusi juga ada. Dari bidang teistik ada penjelasan keagamaan. belum lagi teori tentang adanya kuasa kegelapan dan teori dimensi tinggi.
Para agamawan merasa bahwa ini adalah bukti adanya hidup sesudah mati dan bukti adanya tuhan. Di sisi lain, ilmuwan, terus bekerja di laboratorium untuk mengkaji secara ilmiah hal ini, terutama lewat sains neuro, khususnya model kesadaran behavioral dan psikobiologis.
Penelitian mengungkapkan bahwa kondisi NDE dapat dibuat pada subjek yang sehat lewat setting terapi memakai teknik desensitisasi dan reprosesing gerakan mata (EMDR). Subjek mengalami kondisi2 seperti yang dialami oleh orang yang merasakan NDE. Dengan kata lain NDE bukan lagi dapat diartikan pengalaman menjelang kematian, tetapi salah satu pengalaman yang dibangkitkan otak dari sekian banyak pengalaman yang dapat kita rasakan dalam hidup sehari2.

Penemuan ini sangat berharga bagi ilmuan untuk meneliti peristiwa NDE dengan mengasumsikan bahwa segala yang dirasakan oleh seorang yang mengalami terapi EMDR atau penggunaan obat2an tertentu yang menghasilkan NDE, sama dengan yang dirasakan oleh orang yang benar2 mengalami NDE. Tentunya secara statistik. Lagi pula sangat sulit bagi ilmuan untuk meneliti subjek yang benar2 dalam kondisi NDE. Pasalnya, orang itu harus dibuat hampir mati dulu. Tentunya sangat tidak manusiawi.
Penelitian menunjukkan adanya penigkatan aktivitas lobus temporal dari otak manusia yang terjadi saat terapi. Daerah ini adalah daerah pengendali emosi pada manusia.

Kesimpulannya:
Apa yang saudara jo rasakan tidaklah mengkonfirmasi bahwa apa yang saudara jo lihat itu benar. Ia dirasakan oleh saudara jo, karena saudara jo ingin menyaksikan itu. Seperti dalam iklan leo stick,”apa permintaan terakhirmu?” kata kepala suku? “Leo.” jawab jo. Lho koq jadi iklan. Wehe. Pada prinsipnya, otak memaksakan diri untuk mengalami sesuatu yang di inginkan untuk di lihat sebelum mati. Mungkin karena setelah mati, hal tersebut tidak lagi dapat dirasakan. Tentu saja, apa yang dilihat tersebut, adalah produk dari imajinasi dalam otak (sadar atau tidak sadar) sebelumnya, bukan kenyataannya.